Langsung ke konten utama

Hari Pertama Puasa Ramadhan Sebagai Anak Rantau di Hari Ulang Tahun Mama

masjid agung oesman al khair

Hadiah Adopsi Bibit Pohon untuk Mama

Assalamualaikum. Halo Semuanya! Sebagai seorang anak yang bekerja di daerah pelosok Kalimantan Barat, ada kerinduan mendengar suara Ayah atau Mama yang membangunkan tidur, aroma makanan yang dihangatkan dari dapur, dan suara piring yang disusun. Meskipun begitu Bee sangat bersyukur karena memiliki teman-teman satu kosan yang sangat perhatian, dan membuat suasana sahur serta berbuka menjadi hangat dan menyenangkan.

Hari pertama puasa tahun ini bertepatan dengan hari ulang tahun Mama. Setelah melaksanakan shalat subuh, Bee raih handphone di atas meja dan segera mencari kontak WhatasApp bernamakan Mama.

"Assalamualaikum, halo mak!" sapa Bee bersemangat melalui panggilan video call.
"Waalaikumsalam, kak! Kesiangan dak bangun sahurnye?" tanya Mama yang terlihat masih mengenakan mukena putihnya.
"Alhamdulillah endak mak. Oh iye, selamat ulang tahun. Barakallah fii umrik," ucapku.

Setelah beberapa menit mengobrol, dan panggilan video pun berakhir. Kemudian Bee mengirimkan foto bibit pohon berlabel orange bertuliskan nama Mama ke group WhatsApp keluarga. "Hadiah adopsi bibit durian atas nama Mama," tulisku sebagai keterangan.

Semoga bibit pohon jenis Durian yang Bee adopsi melalui ASRI ini menjadi pahala yang terus mengalir untuk Mama karena nantinya bibit pohon ini akan ditanam di kawasan hutan di Kalimantan dan terus tumbuh memberi manfaat untuk semua makhluk hidup di Bumi.

Hadiah Adopsi Bibit Pohon
Adopsi Bibit pohon atas nama Mama

Hari Pertama Puasa - Menyelesaikan yang Tertunda

Di hari pertama puasa, Bee mencoba mengisi waktu dengan menyelesaikan tugas-tugas pribadi di kosan, misalnya tumpukan pakaian di dalam lemari yang sudah tidak karuan letaknya. Pakaian yang jarang dipakai, Bee susun paling atas sehingga mudah terlihat dan diambil. Lalu pakaian yang butuh diperbaiki Bee susun di rak paling bawah. 

Dua jam menjelang berbuka puasa, Bee kayuh sepeda berwarna merah ke pasar untuk membeli buah sebagai persediaan di bulan Ramadhan. Sepanjang jalan terlihat ramai oleh aktivitas orang-orang yang tengah membeli jajanan untuk berbuka puasa di stand juadah yang berjejer. Setelah 15 menit bersepeda akhirnya Bee sampai di toko buah Berkah. Di sana Bee membeli mangga, jeruk sambas, dan lengkeng. "Hmmm, buat es jeruk, segar sekali nih!" bayangku.

Sebenarnya selain belanja buah, ada misi lain yang ingin Bee lakukan, yaitu membuat video bagaimana Bee berbelanja menggunakan tas belanja untuk Bee ikutkan sebagai lomba. Jujur saja Bee malu dan enggak percaya diri untuk on camera di tempat umum. Tentu saja Bee jadi bahan tertawaan karyawan toko buahnya. Tapi ya sudahlah ya, Bee potong urat malu demi bisa menghasilkan konten dan ikut lomba. Entah kenapa, Bee merasa tak sepercaya diri seperti dulu awal-awal ngeblog, apa mungkin karena Bee terlalu lama hiatus? Ada kali tiga tahun. Apakah kamu pernah mengalami hal yang sama?

Belanja di pasar tanpa kantong plastik
Hasil belanjaan di pasar

Bagaimanapun Bee sangat bersyukur masih diberi kesempatan untuk menjalankan ibadah puasa di tahun ini, Alhamdulillah. Hari pertama puasa di tahun ini lumayan berkesan karena bertepatan dengan ulang tahun Mama, dan Bee mencoba kembali menulis di blog lagi. 

Sampai jumpa di tulisan Bee selanjutnya. Terus bersyukur, dan tebar kebaikan. Salam!

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Sayuran Khas Indonesia: Enaknya Tebu Telur

Sayuran Khas Indonesia: Enaknya Tebu Telur Pernahkah anda  mencicipi sayur Bunga Tebu? Bagaimana rasanya? Enak bukan? Atau jangan-jangan belum pernah mencobanya? Atau tidak tau bahwa tanaman yang mirip tebu ini memiliki bunga yang dapat dimakan? Bunga Tebu atau biasa disebut Tebu Telur adalah termasuk jenis sayur-sayuran. Dalam bahasa latin namanya adalah Saccharum edule Hasskarl . Kalau di Jawa, Tebu Telur bernama Tiwu Endog atau Terubus . Sedangkan di daerah Jawa Tengah dan Jawa Timur dikenal dengan Tebu Endog atau Tebu Terubuk . Alasan kenapa bunga tebu ini disebut Tebu Telur karena teksturnya mirip dengan telur ikan. Awalnya ketika Mama menawarkan Tebu Telur , dibayangan saya bentuknya bulat-bulat putih, lembek seperti ulat. Saya diam saja ketika tau Mama berhasil memborong banyak Tebu Telur di pasar Sanggau untuk dibawa pulang ke Pontianak sebagai menu masakan di rumah dan oleh-oleh ke tetangga.

Pertama Kalinya Ikut Buda' Blogger Pontianak Gathering di Hotel NEO Gajah Mada

Jam di layar handphone menunjukkan pukul 18:24 Wib. Sebelum berangkat, ta k lupa Bee memastikan kembali baterai dan kartu memori sudah terpasang di dalam kamera. Lalu b ergegas Bee taruh di dalam totebag.  "Sudah pasti terlambat," gumam Bee dan kemudian sedikit menambah laju motor mengingat di undangan acara akan dimulai 6 menit lagi. Ternyata arus lalu lintas kota Pontianak di malam jumat saat itu cukup ramai. Ada yang santai di coffee shop , berbelok menuju Mall, ataupun nongkrong di Taman Digulis. Sedangkan Bee dalam perjalanan menuju ke salah satu hotel bintang tiga Kota Pontianak, Hotel NEO Gajah Mada yang berlokasi di Jalan Gajah Mada untuk menghadiri Buda' Blogger Pontianak mini gathering .  Sebelum makan-makan, kita foto dulu

Gaya Berbusana Ramah Lingkungan Bersama Royal Golden Eagle (RGE)

Sustainable Fashion with Royal Golden Eagle Enggak apa-apa beli pakaian di toko-toko fast fashion , toh memang butuh dan terpakai, lagi pula tidak terus-terusan beli. Assalamu'alaikum. Hallo semuanya! Apakah kalian memikirkan hal yang sama? Begitulah respon Bee sebelum menulis tulisan ini. Berli ndung di kata-kata: terpakai dan tidak beli setiap saat, menjadi alasan untuk kita berbelanja pakaian fast fashion atau fesyen cepat. Namun setelah baca dan nonton berbagai referensi mengenai sisi gelap fast fashion , Bee rasanya ‘berdosa’, sedih, dan menyesal karena fast fashion tidak hanya berdampak buruk buat lingkungan, tapi juga sosial.