Langsung ke konten utama

Be A Jilbab Travel Writer

Tahun 2013 sebuah Proposal Hidup yang mulanya hanya sebagai tugas mata kuliah Manajemen Syariah. Ternyata memperkuat mimpi yang saya bangun sedari tahun 2012. Di cover Porposal Hidup tersebut, saya tuliskan kalimat-kalimat penyemangat.
“Sesungguhnya Allah tidak akan mengubah keadaan sesuatu kaum sehingga mereka mengubah keadaan yang ada pada diri mereka.” (QS. Ar-ra’d:11)
Dan, “jangan takut bermimpi, sekalipun terlihat tidak mungkin.” #Twitografi_AsmaNadia


Be A Jilbab Travel Writer

Inilah mimpi terbesar saya. Mimpi yang telah saya impikan sedari kelas tiga sekolah dasar. Jika  bertanya, siapa sosok inspirasi dibalik mimpi-mimpi saya? Maka jawaban saya adalah Ayah. Ayah yang mengenalkan kepada saya betapa menulis sangat menyenangkan. Dan Ayah pula yang mengenalkan kepada saya bahwa kita dapat jalan-jalan di bumi Allah dengan hanya menulis.

Usaha yang saya lakukan mulai tahun 2012 hingga sekarang adalah mengikuti berbagai lomba menulis, bergabung dengan forum kepenulisan, menulis di blog dan mengikuti seminar-seminar kepenulisan. Saya percaya semangat akan terus tumbuh selain dari diri sendiri juga dari orang-orang di sekitar. Selain itu, usaha yang saya lakukan adalah terus berdoa. Mama selalu mengingatkan bahwa doa merupakan kekuatan yang paling hebat. Dimana setiap apa yang kita usahakan, pada akhirnya Allah-lah yang menentukan hasilnya.

Alasan pertama saya kenapa impian saya menjadi seorang penulis karena dengan menulis saya merasa menjadi diri saya sendiri. Menulis membuat kisah dan sejarah menjadi abadi. Pemikiran-pemikiran hebat dari Imam Maliki, Syafii' dan Al-Ghazali tetap bermanfaat dan digunakan semua orang hingga sekarang karena mereka menuliskannya.

Alasan kedua, kenapa traveling? Karena saya ingin menyaksikan langsung keagungan ciptaan Allah dari berbagai penjuru daerah. Serta membawa misi menjadi agen muslimah yang baik di setiap perjalanan. Menebar kebahagiaan dan senyum ke setiap orang. Menurut saya traveling tidak selalu tentang menyebrangi laut dan negara. Perjalanan  dari Depok ke Jakarta Pusat juga merupakan sebuah pengalaman perjalanan yang menyenangkan dan juga harus memilki hikmah serta menjadi langkah awal saya menjadi agen muslimah di negeri sendiri.


Atas izin Allah di tahun 2015 ini Allah menghadiahkan saya sebuah rencana perjalanan yang indah melalui lomba menulis artikel di blog. Dan di tahun ini pula saya dan teman MOZAIK SASTRA bertekad untuk dapat menerbitkan buku sendiri.

“Ya Allah, inilah jalan hidup yang ingin saya tempuh. Bila dengan ini Engkau semakin cinta kepadaku bantulah aku untuk meraihnya. Tetapi bila dengan ini Engkau murka kepadaku, keberadaanku menjadi tidak bermanfaat bagi orang-orang di sekitarku, berilah aku petunjukMu."
Postingan ini diikutsertakan dalam #evrinaspGiveaway: Wujudkan Impian Mu”

Komentar

  1. Semangat mak...semoga terwujud ya mimpinya :)

    BalasHapus
  2. Semoga impiannya dapat segera terwujud yaaa...

    BalasHapus
  3. Semoga mimpinya terwujud ya mak. Sukses buat GA nya :-)

    BalasHapus
  4. ehemmm sebentar lagi ke Beijing hehe, semoga impiannya untuk menjadi penulis plus travelling plus apa lagi mau menebar senyum utk orang lain terwujud ya. aamiin terimakasih atas partisipasinya

    BalasHapus
    Balasan
    1. eheeem juga yg sbntr lg ke korea hehe..

      aamiin mak... :D

      senang ikut berpartisipasi di GA pertama saya.. :)

      Hapus
  5. Semoga segera terwujud ya... Ato menang di GA ini juga lumayan :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. aamiin hehe.. terima kasih mak hilda udh mampir... :D

      Hapus

Posting Komentar

Postingan populer dari blog ini

Perjalanan Hemat Sekeluarga Ala Backpacker ke Kuching, Malaysia

Assalamualaikum, halo semuanya! Menjelang lebaran Idul Fitri 2019 lalu, Bee mendapatkan tugas oleh kantor ke Kuching, Malaysia. Setelah beres urusan kerjaan, Bee ambil cuti dan berencana untuk menikmati bulan Ramadhan yang tinggal beberapa hari lagi dengan melakukan perjalanan ala backpacker mulai dari Sarawak - Miri - Brunei Darussalam bersama keluarga, dan dilanjutkan backpacker-an dengan teman ke Kota Kinabalu.

TRADISI MAKAN SAPRAHAN: Keindahan Budaya di Kabupaten Sambas

TRADISI MAKAN SAPRAHAN: Keindahan Budaya di Kabupaten Sambas Assalamualaikum. Hello semuanya. Kalian mungkin sudah sering dengar dan baca bahwa Indonesia memiliki 17.504 pulau dan 1.340 suku. Kekayaan alam dan budaya negeri pertiwi inilah yang menjadikan Indonesia dikenal dunia, memiliki banyak potongan ‘surga’ yang tersebar dari Sabang sampai Merauke. Panorama alam Indonesia yang menawan juga indah menjadi salah satu alasan banyaknya traveller mancanegara berbondong-bondong terbang ke Indonesia. Bahkan masyarakat Indonesia, termasuk saya, mengukir mimpi dapat mengelilingi berbagai daerah di negeri tercinta.

Pertama Kalinya Ikut Buda' Blogger Pontianak Gathering di Hotel NEO Gajah Mada

Jam di layar handphone menunjukkan pukul 18:24 Wib. Sebelum berangkat, ta k lupa Bee memastikan kembali baterai dan kartu memori sudah terpasang di dalam kamera. Lalu b ergegas Bee taruh di dalam totebag.  "Sudah pasti terlambat," gumam Bee dan kemudian sedikit menambah laju motor mengingat di undangan acara akan dimulai 6 menit lagi. Ternyata arus lalu lintas kota Pontianak di malam jumat saat itu cukup ramai. Ada yang santai di coffee shop , berbelok menuju Mall, ataupun nongkrong di Taman Digulis. Sedangkan Bee dalam perjalanan menuju ke salah satu hotel bintang tiga Kota Pontianak, Hotel NEO Gajah Mada yang berlokasi di Jalan Gajah Mada untuk menghadiri Buda' Blogger Pontianak mini gathering .  Sebelum makan-makan, kita foto dulu