Skip to main content

Perdana Baca Buku The Naked Traveler #TNTrtw Part2


Buku The Naked Traveler #TNTrtw Part 2 Oleh Trinity
The Naked Traveler #TNTrtw Part2

“Travelling is travelling. The great affair is to move.”

“#TNTrtw is a humble experience”

“You will naver be alone in traveling.”

Assalamualaikum. Hello semuanya.

Bee mau cerita kesan setelah membaca salah satu buku karya Trinity. Mungkin disaat semua orang sudah membeli dan khatam alias selesai membaca seluruh sekuel buku The Naked Traveller. Baru sekarang saya yang ter-wow, wow. Jadi berasa excited sendiri.


Dari banyaknya buku karya mba Trinity, hanya tiga buku yang tersedia di Gramedia Pontianak. Buku The Naked Traveler #TNTrtw Part2, buku The Naked Traveler yang cover-nya biru dan buku The Naked Traveler yang covernya Maudy Ayunda.

Bingung sih enaknya mulai baca buku Mba Trinity dari yang mana. Mau borong semua, isi dompet cekak *sedihakutuh. Akhirnya saya pilih yang cover hijau ngejreng dengan ilustrasi sendal jepit bergambar peta Amerika Selatan.

The Naked Traveler #TNTrtw(Roud-The-World-Trip) Part 2

Kenapa membeli buku ini?


Pertama, karena memang suka buku yang berbau traveling. Kedua, kisah perjalanan yang diceritakan adalah negara yang belum pernah Bee baca dari koleksi buku-buku yang pernah dibeli.

Udah itu saja?

Tentu ada pertimbangan lain. Muhehe, beli buku saja udah kayak beli baju.

Desain Cover The Naked Traveler #TNTrtw Part2


Poin pertama yang menjadi pertimbangan Bee adalah desain cover buku. Dari sekian banyak buku di toko. Tentu mata kita sendiri yang langsung menyeleksi buku-buku yang tersusun di rak. Kalau di mata saja udah menarik perhatian, maka biasanya tangan reflek ambil, bukan?

Saya sendiri cenderung lebih tertarik dengan buku yang desain covernya seperti ilustrasi, gambar, karakter, doodle  abstrak, dll. Ketimbang sampul buku yang real wajah manusia. Itu sebabnya buku the Naked Traveller yang bergambar Maudy Ayunda nggak dibeli. Tapi bukan berarti nggak suka ataupun jelek ya. Namanya juga selera.

Sampul buku The Naked Traveler #TNTrtw Part2 berwarna hijau gonjreng juga ilustrasi simpel dan nyentrik. Sebuah sandal jepit bergambar peta Amerika Selatan sebagai destinasi perjalanan.

Narasi dan Testimoni Buku


Kebiasan Bee kalau beli buku adalah baca narasi juga testimoni di sampul belakang. Nah, The Naked Traveler #TNTrtw Part 2 ini tidak ada testimoni. Meskipun begitu narasi atau gambaran singkat cerita sudah bikin penasaran pengen baca.

Bagaimana enggak penasaran coba? Habisnya Mba Trinity mendeskripsikan bukunya ini dengan kalimat, “Bersiaplah untuk berdebar-debar menyusup ke pusat kartel Kolombia, nyekar ke makam Che Guevara di Kuba, bertamu ke rumah Bob Marley di Jamaika, diving di gua suku Maya di Meksiko, hingga meluncur di air terjun di Guatemala.”

So that’s why I decided to buy this book :)

Begini Jadinya Setelah Membaca Buku The Naked Traveler #TNTrtw Part 2


Buku setebal 262 halaman ini nggak cuma sukses bikin saya terkagum-kagum tapi juga nyengir dan ngakak sendiri. Mulai dari makanan yang disangka bangkai tikus, sampai masakan yang baunya kayak bau pipis. Belum lagi cerita Mba Trinity yang harus cipika-cipiki sama sopir taksi di Kuba. Menang banyak nih pak supir disana, haha.

Di setiap perjalanan apalagi sampai setahun tentu semuanya nggak haha-hihi happy. Tentu ada momen menegangkan, mewek dan bikin dek-dekan. Salah satunya adalah perjalanan Mba Trinity dan travelmate-nya Mba Yasmin dari Negara Guatemala ke Negara Meksiko. Kalian mau tau berapa lama perjalanannya? 32 jam! Bisa dibilang 32 jam itu penuh drama. Sedih aku tuh kalau berada di posisi Mba Trinity.

Buku The Naked Traveler #TNTrtw Part 2 Oleh Trinity
Mba Trinity di Rumah Bob Marley di Jamaika | Instagram: trinitytraveler

Tamat membaca The Naked Traveler #TNTrtw Part 2, saya jadi ‘teracuni’ buat RTW alias Round Trip World. Tentu Amerika Selatan masuk sebagai destinasi impian.

Seseram bagaimanapun, Bee penasaran pengen merasakan lenyeh-lenyeh cantik dengan sekawanan anjing laut di Snow Beach, Ekuador. Lalu menyaksikan secara langsung keindahan Air Terjun Iguacu, Brasil – salah satu situs warisan dunia UNESCO. Tak ketinggalan pula mengunjungi Gurun Atacama di Cile, tempat melihat jutaan bintang kerlap-kerlip dengan mata telanjang, bahkan Planet Jupiter kelihatan disana. Masih banyak lagi tempat seru dan eksotis yang Mba Trinity telah kunjungi.

Faedah lainnya yang tak kalah penting dari buku ini menurut Bee adalah tips, catatan juga rekomendasi bagaimana bisa survive keliling dunia dalam setahun. Saran dan catatan yang diceritakan mulai dari cara berhemat, makanan, gadget, tempat wisata hingga trick biar bisa untung banyak ada di buku ini.


Buku The Naked Traveler #TNTrtw Part 2
Mba Trinity di Air Terjun Iquacu Brazil | Instagram: trinitytraveler

Jatuh Hati Dengan Buku The Naked Traveler #TNTrtw Part 2


Hal lain yang menjadi daya tarik dan bikin senang baca buku ini adalah cara penyampaian cerita yang digunakan Mba Trinity sangat sederhana. Ceplas-ceplosnya masih aman dibaca. Selipan humor, sarkasme dan harapan yang disampaikan juga sukses bikin saya angguk-angguk dan mengundang gelak tawa. T.O.P deh Mba T!

Selain itu isi bukunya colorful. Dimana tulisan dan kertasnya warna-warni. Belum lagi ada beberapa kalimat yang ditebalkan dengan warna gonjreng kayak distabilo gitu. Terlihat menarik dan gak annoying pas dibaca.

PR!

Beberapa poin yang Bee lingkari dan dijadiin PR kalau mau RTW adalah pertama mesti belajar bahasa spanyol. Sebab dari cerita Mba Trinity, selain bahasa inggris, bahasa spanyol juga sangat membantu. Kedua, punya modal buat jalan-jalan (jelaslah ya). Ketiga, cari teman buat jalan bareng. Kalau nggak ada temannya, aku susah dapat ACC orangtua. Keliling dunia bareng teman hidup lebih oke lagi *eh. Kalau kamu?

So far, Alhamdulillah Bee puas banget baca buku The Naked Traveler #TNTrtw Part2. Dan niat selanjutnya mau beli buku The Naked Traveler #TNTrtw yang Part1 dan serial lainnya, hehe bacanya loncat-loncat, biarlah.

Keterangan lainnya tentang buku The Naked Traveler #TNTrtw Part 2

Pengarang : Trinity
Bahasa : Indonesia
Penerbit : B-First
Jumlah Halaman : 262
Genre : Travel, Nonfiksi
Harga : Rp.79.500,- (Gramedia Pontianak, harga normalnya sekarang kurang tau)

Buku The Naked Traveler #TNTrtw Part2 ini Bee kasi lope lope 9/10 *sign heart*

“If you want to go fast, go alone. If you want to go further, go together.”
(African Proverb)

“You don’t Have to be Rich to Travel The World.”

Sekian blog post kali ini yang entahlah disebut review atau curcol. Seperti biasa pesan penutup Bee, terus bersyukur dan tebar kebaikan. Salam.

Comments

  1. Ahh.. baca-baca tentang traveling kadang membuat sedih hati wkwkwk... pengen jugaaa traveling keliling bumiiii... kapan yaaaa... ><

    ReplyDelete
  2. Aku pengen traveling, tapi kerjaan yang padet jadi nggak bisa kemana2

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalau udh urusan kerjaan bawaannya jadi dilema ya klu mau travelling

      Delete
    2. iya mbak
      ninggalin kerjaan gk mungkin

      Delete
  3. Sampai kapanpun salut sama trinity.. meskipun aku belum pernah baca bukunya hehe. Thanks for sharing ya bee..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Anytime... coba deh baca bukunya sekali. Siapa tau nagih kayak aku, hehe

      Delete
  4. Kayak istri saya, suka ngumpulin buku perjalanan, terutama naked traveler

    ReplyDelete
    Replies
    1. Waaa keren udh koleksi buku naked traveler. Aku baru baca satu

      Delete
  5. Travelling pasti seru ya, aku jadi pengen beli bukunya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ditunggu ceritanya habis baca bukunya ya mba kalau udh dibeli. :)

      Delete
  6. Belum bacaaa.. Padahal udah banyak yg nyebut. Kawatir mupeng saya :p

    ReplyDelete
  7. sering denger si tentang trinity apalagi bukunya yg uda difilmin the naked traveler. tapi belum pernah baca bukunya :( aaaaaaaaaakk jadi penasaran sama isi bukunya

    ReplyDelete
  8. Abis baca the naked traveler pasti pengen nyontek nekadnya mbak trinity. Yakan yakan yakan?

    ReplyDelete
  9. Sering pegang bukunye tapi ndak pernah baca sampe habis.
    Wadaw.., mungkin lebih suke genre lain ye kak :)

    ReplyDelete
  10. Aku pun baca buku ini ketawa dan senyum-senyum sendiri pas baca nya, emang lucu menghibur bukunyaaa :)

    Salam kenal,
    Dee - heydeerahma.com

    ReplyDelete

Post a Comment

Popular posts from this blog

Sayuran Khas Indonesia: Enaknya Tebu Telur

Sayuran Khas Indonesia: Enaknya Tebu TelurPernahkah anda  mencicipi sayur Bunga Tebu? Bagaimana rasanya? Enak bukan? Atau jangan-jangan belum pernah mencobanya? Atau tidak tau bahwa tanaman yang mirip tebu ini memiliki bunga yang dapat dimakan?
Bunga Tebu atau biasa disebut Tebu Telur adalah termasuk jenis sayur-sayuran. Dalam bahasa latin namanya adalah Saccharum edule Hasskarl. Kalau di Jawa, Tebu Telur bernama Tiwu Endog atau Terubus. Sedangkan di daerah Jawa Tengah dan Jawa Timur dikenal dengan Tebu Endog atau Tebu Terubuk. Alasan kenapa bunga tebu ini disebut Tebu Telur karena teksturnya mirip dengan telur ikan.
Awalnya ketika Mama menawarkan Tebu Telur, dibayangan saya bentuknya bulat-bulat putih, lembek seperti ulat. Saya diam saja ketika tau Mama berhasil memborong banyak Tebu Telur di pasar Sanggau untuk dibawa pulang ke Pontianak sebagai menu masakan di rumah dan oleh-oleh ke tetangga.

Sebelum Membagikan Pesan Informasi di Media Sosial, Cek Dulu Lima Tips Anti Hoax Ini

Assalamualaikum. Hallo Semuanya?
Kamu pernah nonton iklan dari Thailand yang bercerita tentang seorang bos pemilik pasar yang videonya viral di dunia maya?
Di video viral tersebut, si bos terlihat sangat sombong dan pelit. Ternyata eh ternyata, video itu bukanlah kenyataannya. Setelah menonton video itu Bee jadi tersadar, ternyata tidak semua video, tulisan, ataupun foto merupakan sebuah fakta. Karena bisa jadi apa yang kita lihat dan tonton dari balik layar gadget tidak selalu lengkap atau benar.

Berita ataupun konten yang salah atau tidak sesuai kebenaran lebih sering kita kenal dengan sebuatan HOAX. Benar gak?
Saat ini Bee rasa sudah semakin banyak orang yang mulai menyaring setiap konten baik tulisan ataupun video sebelum jempol mengklik “Share”. Bahkan terkadang Mama ataupun orang–orang di sekitar Bee bertanya, “Eh, berita ini benar nggak ya?”, “Emang iya ya berita ini?”.
Nah tapi sebagian dari kita juga masih suka bingung dan bertanya–tanya dengan diri sendiri seperti, sebenarnya i…

4 Hal Kenapa Lebih Baik Kuliah di STEI SEBI

Selama liburan, banyak yang bertanya-tanya ke saya, "kuliah di kampus mana?" Saya jawab, “STEI SEBI di Depok.” Tapi rasa ingin tau mereka biasanya tidak cukup sampai disitu. Pertanyaan-pertanyaan seperti, “Depoknya dimana? Itu kampus apa? Ada berapa fakultas? Semester berapa? Jurusan apa? Kenapa kuliah disana?” Dan masih banyak lagi pertanyaan-pertanyaan terkait kampus tercinta saya. Tapi tidak saya pungkiri banyak yang ujung-ujungnya malah menjurus pada pertanyaan, “Kapan nikahnya?” atau “Cowoknya siapa?” *tepok jidat*.
Baiklah kali ini saya bukan mau curhat karena ditodong seputar pertanyaan “mana cowoknya?”. Tapi saya ingin bercerita seputar kampus saya. Alasanya sih simpel, agar semua orang kenal kampus STEI SEBI Depok.
Sekolah Tinggi Ekonomi Islam SEBI Depok. Terletak di Jalan Raya Bojongsari, Gang Mungkin Bojongsari Depok. Terdapat dua jurusan, yaitu Akuntansi Syariah dan Perbankan Syariah.
Berikut 4 Hal Kenapa Lebih Baik Kuliah di STEI SEBI. Sebenarnya banyak sih, bukan …